Fakta Unik Dunia

Menyajikan Informasi Fakta Unik Dunia

Pendidikan

Kemacetan tak kunjung usai

Kemacetan tak kunjung usai

Kemacetan tak kunjung usai

Table of Contents

Kemacetan tak kunjung usai

Kemacetan tak kunjung usai

Kemacetan tak kunjung usai

Kemacetan di Jakarta seolah telah menjadi ciri khas di ibukota negara ini. Sebagian besar warga Jakarta juga mengeluhkan ledakan jumlah kendaraan sebagai penyebab utama kemacetan di ibukota.

Hasbi Hasibuan selaku Sekretaris Dinas Perhubungan DKI Jakarta mengemukakan bahwa laju pertumbuhan kendaraan pribadi menjadi salah satu penyebab masalah ini.

“Rasio jumlah kendaraan pribadi dibandingkan kendaraan umum adalah 98% berbanding 2%. Jumlah kendaraan pribadi tersebut mengangkut 49,7% perpindahan manusia per hari sedangkan kendaraan umum mengangkut sekitar 50,3% perpindahan manusia per hari,” ungkap Hasbi ketika dialog publik mengenai Rencana Penerapan ERP di Kota Jakarta, Rabu (23/3/2011).

Kondisi ini diperparah dengan adanya sekitar 600 ribu unit kendaraan yang mengangkut kurang lebih 1,2 juta orang dari Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi menuju Jakarta. Jumlah ini tentunya terus bertambah.

Jika pertumbuhan kendaraan berbanding terbalik dengan pembangunan jalan dan infrastrukturnya, maka dipastikan pada tahun 2014 Jakarta macet total.”Sistem 3-in-1 sekarang sudah tidak lagi efektif mengatasi kemacetan. Pembangunan jalan layang non-tol yang baru-baru ini dilakukan bisa mengatasi kemacetan tapi tampaknya tidak akan bertahan lama,” ujarnya.

Sistem 3-in-1 yang diterapkan sejak 1992 memang sudah tidak efektif lagi mengatasi kemacetan Jakarta. Sistem ini justru memicu persoalan baru yaitu menjamurnya joki. Sedangkan pembangunan 56 fly-over dan underpass yang selesai dikerjakan dalam 10 tahun terakhir juga menemui hasil serupa.

Kemacetan semakin hari malah makin menjadi-jadi. Belum lagi banyaknya prasarana jalan yang rusak dan mudah tergenang saat hujan semakin memperparah kemacetan.

Menurut Hasbi, rencana penerapan ERP ini mesti terwujud. Hal ini juga dimaksudkan untuk menekan laju pertumbuhan kendaraan bermotor di jalanan Jakarta sekaligus membuat para pengendara kendaraan pribadi itu berpindah ke kendaraan umum.

“Semuanya harus diawali dengan perbaikan moda angkutan umum terlebih dahulu. Busway saya rasa sudah cukup mewakili. Tapi tetap harus terus dipelihara dan ditambah. Biar kemacetan berkurang,” tandasnya.

Sumber : https://newsinfilm.com/seva-mobil-bekas/

Comments are Closed

Theme by Anders Norén